Pemkot Bandung Beri Izin Resepsi Pernikahan, Ini yang Harus Diperhatikan!

Berita Lainnya

Dukung Penerapan Protokol Kesehatan Masyarakat, Grab Jalin Kerja Sama dengan Dishub Kota Bandung

BANDUNG, infobdg.com - Grab Indonesia tengah menjalin kerja sama dengan Dinas Perhubungan Kota Bandung untuk terus memerangi Covid-19 dengan melaksanakan pengecekan protokol kesehatan kepada...

Hasil Ketekunan Cokorda Membuahkan Hasil Jadi Milyader Muda

ARTIKEL, infobdg.com - Wargi Bandung khususnya para wanita pastinya nggak asing lagi kan dengan nama MS Glow? Yup! Kalau di Bandung, MS Glow dikenal...

Bandung Zona Merah, Sejumlah Ruas Jalan Bakal Ditutup Selama 14 Hari, Salah Satunya Dipatiukur

BANDUNG, infobdg.com - Level kewaspadaan Covid-19 Kota Bandung kembali masuk zona merah. Menyikapi hal ini, Tim Gugus Tugas Covid-19 langsung bergerak mengawali penertiban dan...

Masuk Zona Merah, Pemkot Bandung Sterilkan Jl Dipatiukur Dari Kerumunan

BANDUNG, infobdgcom - Satpol PP Kota Bandung dan Dishub Kota Bandung yang tergabung dalam Gugus Tugas Penanganan Covid-19 Kota Bandung didampingi oleh Polrestabes Bandung...

BANDUNG, infobdg.com – Pemkot Bandung telah memberikan izin digelarnya resepsi pernikahan di masa pandemi. Wakil Wali Kota Bandung, Yana Mulyana, yang juga menjabat sebagai Wakil Ketua Gugus Tugas Percepatan Penanganan Covid-19 Kota Bandung ini berpesan, agar penyedia jasa pernikahan atau atau Wedding Organizer (WO) menerapkan standarisasi protokol kesehatan yang sangat ketat.

Foto: Humas Kota Bandung

Banyak hal yang wajib dilakukan oleh seluruh pihak yang terlibat agar pesta pernikahan tak berujung penyebaran Covid-19. Yana menuturkan, para penyelenggara dan keluarga harus disiplin dalam menata tempat agar semua yang hadir tetap bisa menjaga jarak. Penyelenggara juga wajib menyediakan beragam sarana penunjang protokol kesehatan, termasuk harus cermat mengatur waktu kedatangan tamu agar tidak terjadi kerumunan.

“Kita tidak tahu tamu yang datang itu dari mana? Apakah dari zona merah atau bukan? Kita tidak tahu. Makanya standar protokol kesehatan harus ketat,” tegas Yana, saat menghadiri simulasi resepsi pernikahan di HIS Kologdam Grand Ballroom, Minggu (28/6).

Yana mengapresiasi keseriusan para pengusaha WO untuk menyelenggarakan simulasi resepsi di tengah pandemi Covid-19 ini. Namun, masih terdapat sejumlah kekurangan yang harus dilengkapi.

“Karena pernikahan itu interaksi orangnya cukup banyak, jadi harus sangat ketat protokol kesehatannya. Kurangnya, sedikit demi sedikit sambil jalan diperbaiki bertahap,” ujar dia.

Salah satu masukannya, Yana meminta upacara adat ditiadakan terlebih dahulu.

“Pada tahap awal sebaiknya tidak diselenggarakan upacara adat yang menyita waktu. Karena kita minta penyelenggara atau keluarga untuk membagi waktu,” katanya.

Yana pun meminta agar penyelenggara resepsi menyediakan tempat duduk sesuai jumlah minimun 30% dari kapasitas gedung agar tamu di dalam gedung akan lebih mudah terpetakan.

“Jangan dulu standing party. Karena kalau berdiri itu tidak ketahuan jumlahnya. Harus duduk sehingga bisa kelihatan jumlahnya sesuai kapasitas maksimum,” tandas Yana.

 

- Advertisement -

Kuliner Bandung

Tropical Vibes, Sensasi Minum Jus di Bar Tepi Pantai

KULINER, infobdg.com - Di masa pandemi seperti sekarang ini, kita dituntut untuk lebih menjaga kesehatan diri agar terhindar dari penularan virus. Yuk, Wargi Bandung!...

Dadar Banjoer, Kreasi Masakan Rumahan Telor Dadar dan Kuah Gulai

KULINER, infobdg.com - Wargi Bandung! Mimin baru aja nemuin kuliner rumahan unik di daerah Jalan Merdeka nih, namanya Dadar Banjoer! Dari namanya aja udah pasti...

Mencicipi Olahan Ayam Tulang Lunak ala Hayam Negonk, Bikin Nagih!

KULINER, infobdg.com - Mencari kuliner ayam goreng di Kota Bandung sih sudah biasa. Banyak pedagang yang menjual ayam goreng hampir di setiap sudut kota,...