- Advertisement -

Ridwan Kamil Keluarkan Surat Edaran Pelaksanaan Pembatasan Kegiatan Masyarakat, Ini Detailnya!

Berita Lainnya

Kesadaran Warga Pakai Masker Meningkat, Pelanggaran Prokes di Kota Bandung Terus Menurun

BANDUNG, infobdg.com - Kesadaran masyarakat Kota Bandung akan protokol kesehatan, khususnya penggunaan masker, mulai meningkat. Hal tersebut terlihat dari jumlah pelanggaran yang kian hari...

PT KAI: Pelanggan KA Jarak Jauh Wajib Menunjukkan Hasil Rapid Test Antigen

BANDUNG, infobdgcom - Mulai 26 Januari s.d 8 Februari 2021, pelanggan KA Jarak Jauh diharuskan untuk menunjukkan surat keterangan hasil pemeriksaan GeNose Test atau...

Dua Pekan PSBB di Bandung, 31 Pelaku Usaha Disegel dan Didenda

BANDUNG, infobdg.com - Pelaksanaan PSBB Proporsional Kota Bandung memasuki pekan kedua. Selama itu, Satuan Tugas Penanganan Covid-19 Kota Bandung telah menindak 31 pelaku usaha....

Nikmatnya Menu Baru dan Promo di Nara Park

BANDUNG, infobdg.com - Kalau main-main ke arah Bandung utara paling enak memang datang ke tempat makan dengan suasana hijau dan terbuka. Selain menikmati kulinernya,...

BANDUNG, infobdg.com – Gubernur Jawa Barat, Ridwan Kamil, mengeluarkan Surat Edaran Nomor: 72/KS.13/HUKHAM tentang Pelaksanaan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM) dalam Penanganan Covid-19 di Provinsi Jabar.

- Advertisement -

Surat edaran tersebut ditujukan untuk bupati/wali kota, TNI/Polri, pelaku usaha, pelaku perjalanan, dan masyarakat Jabar.

Foto: Diskominfo Jabar

Dikatakan Ketua Harian Satuan Tugas (Satgas) Penanganan Covid-19 Daerah Provinsi Jabar, Daud Achmad, terdapat sepuluh poin dalam surat edaran tersebut.

“Poin pertama, semua pihak diharapkan untuk meningkatkan ketertiban dan kedisiplinan dengan tanggung jawab penuh menaati ketentuan-ketentuan soal penanganan Covid-19 dan penegakan protokol kesehatan,” beber Daud, Minggu (10/1).

Dalam surat edaran tersebut, pembatasan kegiatan masyarakat ditetapkan sesuai level kewaspadaan masing-masing daerah. Pembatasan kegiatan meliputi pengaturan kegiatan di tempat kerja dengan menerapkan Work From Home (WFH) dan Work From Office (WFO).

Selain itu, kegiatan belajar mengajar masih dilaksanakan secara daring (online). Untuk sektor esensial yang berkaitan kebutuhan pokok masyarakat dapat tetap beroperasi 100% dengan pengaturan jam operasional, kapasitas, dan penerapan protokol kesehatan dengan ketat. Begitu pun kegiatan konstruksi.

“Kegiatan dan jam operasional untuk restoran, rumah, makan, pusat perbelanjaan, dan usaha sejenis. Kegiatan ibadah di tempat ibadah diizinkan dengan pengaturan pembatasan kapasitas dan penerapan protokol kesehatan secara lebih ketat,” ucap Daud.

“Semua kegiatan di fasilitas umum dan kegiatan sosial budaya dibatasi dengan ketat. Termasuk kapasitas dan jam operasional transportasi umum,” lanjut dia.

Menurut Daud, penerapan protokol kesehatan harus disertai dengan peningkatan tracking, tracing, dan treatment. Selain itu, fasilitas kesehatan, kapasitas tempat tidur, ruang Intensive Care Unit (ICU), maupun tempat isolasi, harus diperkuat.

“Pelaku usaha, pengelola, penyelenggara, dan penanggungjawab fasilitas umum yang melaksanakan kegiatan wajib melaksanakan protokol kesehatan. Mulai dari memakai masker, membatasi interaksi fisik dan menjaga jarak, sampai mengindari kerumunan,” katanya.

“Pihak yang melanggar ketentuan tersebut akan dikenakan sanksi administrasi sesuai dengan Peraturan Gubernur Jabar Nomor 60 Tahun 2020,” tambah Daud.

Ia pun menuturkan, pelaku perjalanan yang akan memasuki wilayah Jabar harus memenuhi berbagai ketentuan. Pertama, bertanggung jawab atas kesehatan masing-masing dan patuh terhadap regulasi yang berlaku.

Pelaku perjalanan pun harus menunjukkan surat keterangan hasil negatif uji swab dengan metode PCR ataupun rapid test antigen. Surat tersebut harus dikeluarkan paling lama tiga hari sebelum keberangkatan menuju Jabar.

“Selama berada di Jabar wajib memiliki surat keterangan hasil negatif uji swab PCR atau rapid test antigen yang masih berlaku,” katanya.

“Bagi pelaku perjalanan yang berangkat dari Jabar, surat keterangan hasil negatif uji swab berbasis PCR atau rapid test antigen yang masih berlaku dapat digunakan untuk perjalanan kembali ke Jabar,” imbuhnya.

Khusus bagi 20 daerah yang akan menerapkan PSBB Proporsional wajib melaksanakan instruksi Menteri Dalam Negeri Nomor 1 Tahun 2021 tentang Pemberlakukan Pembatasan Kegiatan untuk Pengendalian Penyebaran Covid-19.

- Advertisement -
703,801FollowersFollow
2,520,675FollowersFollow
41,450SubscribersSubscribe
- Advertisement -

Kuliner Bandung

Nikmatnya Menu Baru dan Promo di Nara Park

BANDUNG, infobdg.com - Kalau main-main ke arah Bandung utara paling enak memang datang ke tempat makan dengan suasana hijau dan terbuka. Selain menikmati kulinernya,...

Rumah None, Café Spesialis Kebab, Dimsum, dan Cake!

KULINER, infobdg.com - Wargi Bandung, ada café baru nih di daerah Kopo! Cocok banget jadi tempat nongkrong bareng temen-temen, namanya Rumah None. Wajib banget...

Ini Makanan yang Bisa Tingkatkan Imun Tubuh

BANDUNG, Infobdg - Kesehatan merupakan hal yang paling penting, apalagi di masa pandemi seperti sekarang. Sistem kekebalan imun bisa saja naik ataupun turun tergantung...
- Advertisement -