Tergerus Sosmed Akibat Pandemi, DPR Minta Pemerintah Bantu Media

Berita Lainnya

Bantu Digitalisasi 350.000 UMKM, Grab Gelar Online Bazar #TerusUsaha Serentak di 16 Kota

BANDUNG, infobdg.com - Di tengah masa pandemi Covid-19, Grab Indonesia berkontribusi untuk membantu para pengusaha UMKM agar bisa terus melanjutkan usahanya. Bantuan tersebut tersalurkan...

Antisipasi Libur Panjang, Pemprov Jabar Laksanakan Operasi Gabungan ke 54 Destinasi Wisata

BANDUNG, infobdg.com – Pemerintah Provinsi (Pemprov) Jawa Barat tengah melaksanakan operasi gabungan bersama pemda kabupaten/kota dan TNI/Polri. Selama lima hari libur panjang cuti bersama,...

Hari Sumpah Pemuda, Aliansi Mahasiswa Kota Bandung Gelar Aksi Unras

BANDUNG, infobdg.com - Sejumlah massa yang tergabung dalam Aliansi Mahasiswa Kota Bandung melakukan aksi unjuk rasa (unras) di depan Gedung DPRD Jawa Barat, Jalan...

Polisi Tangkap 4 Pelaku Pemalsuan Uang, Ratusan Juta Uang Palsu Diamankan

BANDUNG, infobdg.com - Satreskrim Polrestabes Bandung berhasil tangkap empat orang pelaku pemalsuan uang di daerah Gegerkalong, Kota Bandung. Keempatnya berinisial AS (57), AS (38), MRS...

BANDUNG, infobdg.com – Pandemi Covid-19 di Indonesia dianggap berdampak memberi tekanan pada industri media. Bahkan, sektor iklan maupun kerjasama komersil yang diperoleh media semakin kecil. Situasi ini mengancam eksistensi media mainstrem yang mampu menangkal hoax, tergeser oleh sosial media.

Sumber: Net

Dinilai Anggota Komisi 1 DPR RI dari fraksi NasDem, Muhammad Farhan, bahwa rangkaian jurnalistik yang membutuhkan pendanaan memadai jadi tantangan di masa pandemi. Situasi ini harus didorong, sebab hanya media yang mampu memenuhi keinginan publik untuk mendapatkan informasi resmi yang terverifikasi atau bebas dari hoax.

Bahkan, menurut Farhan, di masa pandemi ini ada perusahaan-perusahaan yang mengambil langkah pemotongan belanja media mainstream dan memindahkannya ke media sosial. Hal itu dikhawatirkan akan mengancam keberlangsungan industri jurnalistik.

“Industri media punya peran strategis sebagai sumber verifikasi berita dan informasi. Akuntabilitas media mainstream lebih tinggi daripada sekedar konten sosmed,” ujar Farhan, Selasa (29/9).

Menurutnya, media yang merupakan bagian dari empat pilar demokrasi harus tetap menjadi corong atau jembatan bagi perusahan maupun lembaga pemerintah dan sejenisnya dengan memperkuat pada sektor komersil. Sebab, berdasarkan survei Imogen Communication Institute (IGI) terhadap 140 media di 10 kota besar di Indonesia, 70,2% responden menyatakan pandemi Covid-19 ini berdampak terhadap bisnis media.

“Industri media memiliki sejarah panjang dan kontribusi dalam perjuangan bangsa sejak sebelum kemerdekaan hingga masa sekarang,” kata dia.

“Maka saya mendukung agar pemerintah pusat dan daerah mengalokasikan anggaran yang memadai untuk belanja iklan di media mainstream sebagai bagian dari menjaga Ketahanan Nasional,” sambungnya.

Ilustrasi: Istimewa

Sementara itu, Ketua Fraksi NasDem DPR RI, Ahmad M Ali menilai, program-program pemerintah untuk menangkal hoax dan literasi media berada diambang kegagalan jika tidak ada upaya afirmatif terhadap industri media.

“Bisa dibayangkan kalau teman-teman jurnalis tidak bisa lagi dipekerjakan oleh industri media. Hoax, disinformasi, dan lainnya akan merajalela. Kerja jurnalis itu harus di dukung pemerintah, lembaga-lembaga pemerintah, kementerian dan lainnya harus punya kebijakan afirmatif belanja media,” bebernya.

Ali pun menegaskan, bahwa kebijakan afirmatif bagi keberlangsungan industri media mutlak diperlukan disaat ini. Di masa gempuran informasi yang bertubi-tubi, menurutnya hanya kerja jurnalistik yang bisa menjadi harapan dari masyarakat informasi yang sehat.

“Industri pers itu dalam pengeluarannya sama dengan industri lain. Dia butuh belanja mulai dari energi yang dipakai, kertas, biaya kantor dan Gudang, sampai biaya riset dan inovasi. Sialnya, industri media tidak bisa bekerja serta merta hanya untuk mencari untung seperti industri komersil lainnya. Dari situlah panggilan tanggung jawab pemerintah karena pers merupakan bagian dari pilar demokrasi,” ungkapnya.

Ali menambahkan, robohnya industri media akan menjadi bahaya bagi Indonesia.

“Pemerintah sudah tepat menciptakan situasi dimana demand terhadap industri media tetap bertahan dan membesar dengan kampanye anti hoax dan penyesatan informasi. Perlu juga dongan dari sisi suplai, belanja media dari institusi pemerintah juga harus di dorong. Toh juga banyak kebijakan dan rencana strategis pemerintah yang perlu disosialisasikan,” tandas dia.

- Advertisement -

Kuliner Bandung

Nasi Uduk Mak Ratu: Tempat Baru Menikmati Nasi Uduk di Bandung

BANDUNG, infobdg.com - Buat Wargi Bandung yang pengen makan siang pakai nasi uduk, pas banget nih, karena ada tempat nasi uduk baru bernama Uduk...

TeKoSu, Perpaduan Teh, Kopi, dan Susu Ala Tea Drink Yaa!

KULINER, infobdg.com - Berbagai olahan minuman kini jadi variatif ya Wargi Bandung! Setelah kemarin ramai dengan minuman thai tea dan dalgona kopi, sekarang udah...

Menyantap Masakan Rumahan Ala Kerinci di Noka Coffee & Kitchen

KULINER, infobdg.com - Wargi Bandung sekarang bisa banget loh kalau ingin mencicipi makanan rumahan bercitra rasa Kerinci yang berada di daerah Sumatera Barat. Telah...