- Advertisement -

Antisipasi Varian Baru Omicron, Ini Kata Wali Kota Bandung

Berita Lainnya

BANDUNG, infobdg.com – Menanggapi varian baru Omicron, yakni BA4 dan BA5, Wali Kota Bandung, Yana Mulyana menegaskan protokol kesehatan menjadi terpenting dalam menghadapi Covid-19.

Ilustrasi

“Dari dulu Covid-19 itu penyebarannya lewat droplet. Sebetulnya prokes minimal masker insyallah (aman),” katanya, Jumat (17/6).

Tak hanya itu, di Kota Bandung pun terus melaksanakan percepatan vaksinasi mulai dosisi 1 hingga dosis 3.

“Kita juga melengkapi vaksinnya, dosisi 1 hingga 3. Untuk rumah sakitnya tetap masih tersedia. Dari 1.700 Tempat Tidur (TT), saat ini 600 TT, yang terisi juga hanya 5 persen. Rumah Sakit dan fasilitas kesehatan kita siapkan, mudah-mudahan tidak dipakai,” ujarnya.

Soal relaksasi, Yana mengatakan, Kota Bandung masuk pada PPKM Level 1. Namun relaksasinya tidak euforia.

“Kita lihat karena saat ini masuk PPKM level 1, jadi pada saat ini relaksasinya tidak euforia. Tidak semuanya 100 persen. Saat ini rata-rata di 75 persen, kita sangat hati-hati,” beber dia.

Peneliti dari FKKMK Universitas Gadjah Mada, dr. Gunadi, PhD, Sp.BA menjelaskan subvarian Omicron BA4 dan BA5 memiliki kemungkinan menyebar lebih cepat dibanding BA1 dan BA2.

Subvarian baru inipun tidak ada indikasi yang menyebabkan kesakitan lebih parah dibanding varian Omicron lainnya.

Subvarian BA4 dan BA5, dinilai, memiliki penurunan kemampuan terhadap terapi beberapa jenis antibody monklonal. Ia juga memiliki kemungkinan lolos dari perlindungan kekebalan yang disebabkan oleh infeksi varian Omicron.

“Subvarian Omicron BA.4 dan BA.5 memiliki banyak mutasi yang sama dengan varian Omicron asli tetapi memiliki lebih banyak kesamaan dengan varian BA.2. Kedua varian mengandung substitusi asam amino L452R, F486V, dan R493Q dalam spike receptor binding domain dibandingkan dengan BA.,” katanya dilansir dari ugm.ac.id.

Sebagai antisipasi, katanya, banyak pihak segera tingkatkan booster. Tetap pakai masker di dalam ruangan, kendaraan umum, kerumunan, dan bila merasa tidak enak badan.

Selain itu, tidak terburu-buru untuk mencabut kebijakan bermasker.

“Pokoknya tetap patuhi protokol kesehatan. Protokol kesehatan akan selalu diperbaharui dan tetap menjadi acuan dalam kegiatan sehari-hari,” tutupnya.***

714,036FollowersFollow
2,569,403FollowersFollow
43,650SubscribersSubscribe
spot_imgspot_imgspot_imgspot_img