Kuatkan Gerakan Zakat, Forum Zakat Mendorong Empat Agenda Strategis

Berita Lainnya

BANDUNG, infobdg.com – Forum Zakat (FOZ) selaku asosiasi Organisasi Pengelola Zakat (OPZ) mendorong empat agenda strategis untuk menguatkan basis gerakan zakat ke depannya.

Beranggotakan 154 lembaga berbasis pemerintah (BAZNAS) maupun masyarakat (LAZ), FOZ mengikuti perkembangan dinamika dan menghadapi tantangan zakat di Indonesia. Maka dari itu, FOZ memandang perlu konsolidasi tidak hanya di kalangan praktisi pegiat zakat semata, namun juga mendorong peran aktif negara yang lebih lagi.

Hal tersebut disampaikan Bambang Suherman, Ketua Umum Forum Zakat periode 2018-2021 dalam Konferensi Pers pada Kamis (26/11), di sela perhelatan tahunan CEO OPZ Forum yang digelar di Bandung, Jawa Barat.

Acara ini mengusung tema “Dua Dekade Forum Zakat: Menguatkan Gerakan Zakat di Indonesia”. Agenda strategis pertama yang digelar ialah peran aktif gerakan zakat melalui Forum Zakat dalam merespon pandemi Covid-19.

“Dengan berlipatnya tingkat penularan Covid-19 serta bertambahnya jumlah orang miskin di Indonesia, Forum Zakat melalui anggotanya di seluruh Indonesia melakukan kerja respon kemanusiaan melalui program-program kuratif, promosi kesehatan, pendidikan, dan ekonomi produktif,” ujar Bambang.

Hingga November 2020, Forum Zakat mencatat telah tersalurkan Rp 576.766.759.411 miliar rupiah dari penggalangan dana publik masyarakat dan menjangkau masyarakat di 34 provinsi merasakan manfaat dari program-program kemanusiaan lembaga zakat.

Adapun kolaborasi penanganan Covid-19 yang dikoordinir oleh Forum Zakat meliputi tiga klaster layanan yaitu: Pencegahan penyebaran dan bantuan APO bagi tenaga kesehatan, Penanganan ODP, PDP, dan pemulasaraan jenazah, dan Bantuan Ekonomi Terdampak.

Peran aktif anggota-anggota Forum Zakat dalam merespon pandemi dan dampak sosialekonomi masyarakat Indonesia berhadapan dengan masalah legalitas lembaga. UndangUndang No. 23 tahun 2011 tentang Pengelolaan Zakat memandatkan organisasi pengelola zakat berbasis masyarakat (LAZ) untuk mendapatkan izin operasional mengumpulkan dan mendayagunakan dana zakat.

Dalam catatan Forum Zakat, pada rentang waktu 2014-2020 terdapat 93 lembaga zakat masyarakat yang diberikan rekomendasi BAZNAS untuk sah mengelola zakat. Menjadi agenda strategis kedua, Forum Zakat memandang perlunya perbaikan tata kelola administrasi BAZNAS dan Kementerian Agama dalam hal peryjinan, agar mendorong partisipasi masyarakat yang luas melalui LAZ dalam merespon pandemi dan isu-isu kemiskinan lainnya.

Terpillhnya komisioner BAZNAS periode 2020-2025 menjadi momentum baik untuk mengkonsolidasi dan menguatkan sinergi kolaborasi pemerintah dan masyarakat. Sebagai agenda strategis ketiga, Forum Zakat mendorong komisioner BAZNAS 2020-2025 untuk menaruh perhatian khusus pada aspek legalitas operasional Lembaga Ami Zakat (LA2) masyarakat, agar lebih kuat lagi pelayanan bagi mustahik dan muzakki, serta memperkecil jarak antara potensi dan realisasi penghimpunan zakat nasional.

Terakhir, Forum Zakat mendorong peran aktif negara untuk mengesahkan Standar Kompetensi Kerja Nasional Indonesia (SKKNI) pekerja zakat (amil). Dengan sertifikasi nasional tersebut, Forum Zakat mendukung semakin banyaknya amil zakat yang disertifikasi melalui dukungan negara berupa subsidi atau pembebasan biaya untuk mendapatkan sertifikat amil zakat. Selain itu, Forum Zakat juga mendorong upaya aktif negara memperhatikan kesejahteraan amil zakat serta memberikan insentif dalam bentuk asuransi kesehatan nasional dan lainnya.

Keempat agenda strategis ini diusung oleh Forum Zakat untuk menguatkan peran serta kolaborasi strategis antar pemangku kepentingan dalam merespon pandemi dan dampakdampak yang timbul karenanya.

Acara ini pun turut dihadiri oleh Gubernur Provinsi Jawa Barat Ridwan Kamil, Direktur Pemberdayaan Zakat dan Wakaf Tarmizi Tohor, Walikota Bandung Oded M Danial, Penceramah Salim A Fillah, serta dukuti oleh 155 pimpinan anggota Forum Zakat dari seluruh Indonesia.

Forum Zakat juga memastikan agenda ini mematuhi protokol kesehatan yang dicanangkan pemerintah, seperti diberlakukannya Swab/Rapid Test sebelum acara, penerapan penginapan satu orang satu peserta, penyediaan new normal kit, jaga jarak aman dengan kuantitas 5096 dari kapasitas normal ruangan, dilakukan pengecekan suhu secara berkala, dan menghadirkan tenaga kesehatan yang professional selama acara berlangsung. Agenda ini juga didukung oleh Bank Mandiri dan uang elektronik IMkas Ooredoo.

- Advertisement -
703,801FollowersFollow
2,520,675FollowersFollow
41,450SubscribersSubscribe
- Advertisement -

Kuliner Bandung

- Advertisement -