- Advertisement -

Ridwan Kamil Lepas Kafilah STQH Jabar, Target Juara Umum

Berita Lainnya

BANDUNG, infobdg.com – Gubernur Jawa Barat, Ridwan Kamil, melepas Kafilah STQH Jabar untuk mengikuti STQH Tingkat Nasional ke XXVI Tahun 2021 di Kota Sofifi, Maluku Utara.

- Advertisement -

Jumlah Kafilah Jabar ada sekitar 77 orang yang terdiri dari peserta, pembina, dan official.

Dokumentasi Humas Jabar

Kang Emil, sapaan akrab Ridwan Kamil, menargetkan  Jabar menjadi juara umum, sehingga bisa melengkapi prestasi dari kontingen PON (Pekan Olahraga Nasional) Jabar yang sampai saat ini masih memimpin perolehan medali.

“Target kita juara umum. Mohon doanya selama seminggu lebih perhelatan ini membawa harapan yang luar biasa untuk mendampingi semangat atlet PON Jabar hari ini masih leading. Mohon doa dari media Jabar agar didoakan untuk juara umum di PON dalam hari esok dan Jumat. Tinggal dua hari lagi,” kata Emil, di Gedung Sate, Kota Bandung, Rabu (13/10).

Jika dua event besar nasional itu bisa meraih juara umum, sesuai dengan visi Jabar untuk menjadi Juara Lahir Batin. Di mana prestasi di PON merepresentasikan juara lahir, dan STQH Nasional mewakili juara batin.

“Kami menitipkan semangat ini agar visi-misi Jawa Barat Juara Lahir Batin mudah-mudahan Allah kabulkan dengan kemenangan-kemenangan,” ucap Emil.

“Saya ucapkan terima kasih. Kuncinya adalah pembinaan, makanya kita serius membina melalui LPTQ (Lembaga Pengembangan Tilawatil Quran) melalui ibu ASDA II,” imbuh dia.

Emil menitipkan beberapa pesan kepada Kafilah Jabar yang akan berangkat ke Maluku Utara. Pertama, adalah tetap menjaga protokol kesehatan agar bisa tetap sehat dan terhindar dari Covid-19.

“Alhamdulillah Covid-19 sudah surut, titip jangan mengabaikan protokol kesehatan karena akan berinteraksi dengan banyak orang yang tidak kita kenal. Para pembina, pelatih, agar mengingatkan kafilah agar disiplin,” tuturnya.

Emil juga berpesan kepada Kafilah Jabar untuk selalu ramah kepada tuan rumah. Karena menurutnya, ciri khas itu juga yang membuat masyarakat Jabar banyak diterima di daerah lain.

“Saya titip khas Jawa Barat harus ramah kepada tuan rumah. Itulah kenapa rakyat Jawa Barat diterima baik di tempat di luar Jawa Barat karena selalu menjaga akhlak, menjaga adat,” katanya.

Selain itu, ia pun meminta kepada para peserta STQH Jabar untuk tetap tenang. Tidak lupa, ia juga meminta kepada kafilah menyempatkan waktu untuk menghubungi orang tua, khususnya ibu, sebelum memulai pertandingan.

“Sebelum bertanding kalau bisa telpon ibu bagi yang masih ada ibu. Minta doa mamah, saya mau bertanding satu jam lagi mohon didoakan. Jadi para pebimbing dijadikan SOP sejam-dua jam beri mereka ruang dan waktu menjalankan doanya,” ucapnya.

Kafilah Jabar akan berangkat dari Bandara Halim Perdanakusuma pada Kamis 14 Oktober 2021 pukul 05.00 WIB ke Ternate. Kemudian dari Ternate para rombongan akan menyebrang ke Kota Sofifi, Maluku Utara.

Kemudian pada 15 sampai 22 Oktober Kafilah Jabar akan berjuang di seluruh cabang yang dipertandingkan. Lalu pada 23 Oktober, kafilah akan kembali ke Jabar terbang lewat Ternate pada pukul 11.30 WIT.

“InsyaAllah dengan iringan doa dari Pak Gubernur serta ibu/bapak semua dan seluruh masyarakat Jawa Barat kafilah STQH Jabar akan kembali dari Maluku Utara dengan membawa hasil terbaik,” katanya.

Kafilah Jabar akan belomba mengibarkan marwah STQH Nasional ke-XXVI Tahun 2021 di Kota Sofifi, Maluku Utara seluruhnya berjumlah 77 orang terdiri atas peserta, pembina dan official. Kafilah Jabar akan mengikuti semua cabang dan golongan lomba.***

- Advertisement -
712,916FollowersFollow
2,524,497FollowersFollow
41,450SubscribersSubscribe
spot_imgspot_imgspot_imgspot_img
- Advertisement -
- Advertisement -